oleh

Uji Coba Vaksin Covid-19 Johnson & Johnson Dapat Kurangi Separuh Kasus Infeksi pada Nakes

Vaksin Covid-19 Johnson & Johnson mengurangi risiko terinfeksi penyakit hingga sekitar setengahnya pada tenaga kesehatan (nakes). Seperti dilaporkan Bloomberg, Rabu (8/9/2021), hal itu terungkap lewat hasil uji coba terbaru yang melibatkan hampir setengah juta petugas kesehatan di Afrika Selatan.

“Sebagian besar infeksi terobosan adalah ringan,” kata “Glenda Gray, salah satu pemimpin studi yang akrab dikenal sebagai Sisonke.

Dalam satu wawancara, dia mengutip data yang tidak dipublikasikan dari percobaan, yang sebelumnya menunjukkan efektivitas vaksin terhadap penyakit parah.

Seperti semua vaksin Covid-19, Johnson & Johnson dimaksudkan dan diuji kemampuannya untuk mencegah rawat inap dan kematian akibat Covid. Meski begitu, frekuensi terobosan infeksi pada orang yang divaksinasi menyoroti tantangan yang dihadapi pemerintah dalam menghentikan penyebaran virus, yang mengancam akan mengarah pada proliferasi varian baru yang mungkin bahkan lebih menular.

Baca Juga  Kasus Positif COVID-19 Bertambah 108 Orang Di Kaltim

“Ditambah dengan keraguan vaksin, kemanjuran vaksin yang terbatas dalam menghentikan infeksi ringan akan berarti kita akan terus melihat aliran infeksi,” papar Bruce Mellado, seorang profesor di Universitas Witwatersrand di Johannesburg yang menggunakan pemodelan untuk memprediksi lintasan infeksi.

Namun, kata Mellado, efektivitas vaksin melawan kematian dan penyakit parah dapat mencegah “bencana manusia”. Sebaliknya, Johnson & Johnson tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Studi ini mencakup beberapa minggu di mana Afrika Selatan mengalami gelombang ketiga infeksi virus corona, didorong oleh varian Delta yang sangat menular.

Munculnya varian baru yang menyebar cepat telah membuat tujuan sebelumnya dari kekebalan kelompok lebih sulit dijangkau. Kekebalan kelompok akan membuat proporsi populasi yang rentan terhadap virus turun sangat rendah sehingga menghambat penyebaran.

Baca Juga  Puasa, Langkah Awal Memulihkan Perekonomian

Dengan mengurangi jumlah dan intensitas infeksi, vaksin membatasi kemungkinan munculnya varian yang bermutasi lebih lanjut. Namun bagi banyak negara, fokus telah bergeser dalam mengurangi keseriusan penyakit dan permintaan selanjutnya untuk perawatan yang lebih intensif.

Uji coba Sisonke mengukur infeksi terobosan baik dengan meminta peserta melaporkan hasil positif maupun dengan mendapatkan peringatan harian dari laboratorium pengujian. Para peneliti juga menyadap sistem data untuk melihat siapa yang dirawat di rumah sakit atau meninggal.

Hasil awal dari penelitian Sisonke, yang dirilis 6 Agustus, menunjukkan vaksin dosis tunggal Johnson & Johnson sekitar 70% efektif melawan rawat inap dan 96% efektif melawan kematian. Percobaan tidak termasuk penggunaan plasebo.

Baca Juga  PB PII Nyatakan Mosi Tidak Percaya Kemendikbud

Hasil akhir yang mencakup tiga set data dari perusahaan asuransi swasta dan pemerintah, akan diserahkan untuk dipublikasikan dalam beberapa hari, kata Gray, yang merupakan profesor riset di Universitas Witwatersrand.

Vaksin Johnson & Johnson, elemen kunci dalam rencana vaksinasi Afrika Selatan, juga telah diberikan kepada guru, polisi, dan pegawai pemerintah lainnya. Diharapkan, berperan penting dalam menjangkau daerah terpencil, karena dapat disimpan pada suhu lemari es.

Uji coba Sisonke dilaksanakan pada bulan Februari setelah rencana pemerintah Afrika Selatan untuk menggunakan vaksin Astrazeneca menunjukkan kemanjuran yang terbatas terhadap kasus-kasus ringan, mengganggu rencana pemerintah untuk peluncuran pemerintah secara luas. (*/cr2)

Sumber: aceh.siberindo.co

News Feed